BERBAGI INSPIRASI

  • Hargailah Hak Cipta Orang Lain!

    Para pembaca terhormat, Anda boleh mengutip tulisan-tulisan yang saya muat dalam blog ini. Akan tetapi, marilah menghargai hak cipta saya sebagai penulis artikel. Saya cari-cari melalui mesin pencarian google, ternyata sudah banyak para pembaca yang memindahkan tulisan-tulisan dalam blog ini, atau tulisan-tulisan yang saya publikasikan di situs lainnya dikutip begitu saja tanpa meminta izin dan tanpa mencantumkan nama saya sebagai penulis artikel. Semoga melalui pemberitahuan ini tindakan pengutipan artikel yang tidak sesuai aturan akademis, tidak lagi diulangi. Terima kasih. Ya'ahowu!
  • ..


    Please do not change this code for a perfect fonctionality of your counter
    widget

    widget

  • Image

  • Blog Stats

    • 114,940 hits
  • Janganlah……………

    Penginjil Lukas berusaha mewartakan Yesus yang memperhatikan orang-orang lemah dan berdosa. Dalam perikop Lukas 18: 9-14 jelas tampak ciri khas pewartaan Lukas itu. Orang Farisi adalah orang yang taat hukum. Tetapi mereka suka merendahkan orang lain. Terutama pendosa. Kaum Farisi cenderung mengungkit-ungkit kesalahan orang lain. Mereka suka menyombongkan diri. Orang Farisi suka mempermalukan orang berdosa. Merasa diri lebih baik dan lebih benar. Kerendahan hati tiada dalam hati mereka. Celakanya, ketika berdoa di hadapan Allah yang tahu apapun yang kita perbuat, orang Farisi justru bukan berdoa tetapi membeberkan bahwa ia tidak seperti pemungut cukai, pendosa itu. Orang Farisi bukan membawa orang berdosa kembali pada Allah. Bayangkan saja. Pemungut cukai itu tenggelam dalam dosanya. Mestinya,orang Farisi mendoakan dia agar ia kembali kepada Allah. Agar ia bertobat. Rupanya ini tidak muncul. Orang Farisi berlaga sebagai hakim, yang suka memvonis orang lain. Sikap kaum Farisi ini, tidak dibenarkan oleh Yesus.

    Sebaliknya Yesus membenarkan sikap pemungut cukai. Pemungut cukai dalam doanya menunjukkan dirinya tidak pantas di hadapan Allah. Pemungut cukai sadar bahwa banyak kesalahannya. Pemungut cukai mau bertobat, kembali ke jalan benar. Ia tidak cenderung melihat kelemahan orang lain. Ia tidak memposisikan diri sebagai hakim atas orang lain. Ia sungguh menjalin komunikasi yang baik dengan Allah. Pemungut cukai memiliki kerendahan hati. Ia orang berdosa yang bertobat!

    Karakter Farisi dan pemungut cukai ini bisa jadi gambaran sifar-sifat kita sebagai manusia. Kita kadang menggosipkan orang lain. Suka membicarakan kelemahan orang lain. Tetapi kita tidak berusaha agar orang lain kembali ke jalan benar. Kita bahagia melihat orang lain berdosa. Kita membiarkan orang lain berdosa. Kita bangga tidak seperti orang lain yang suka melakukan dosa. Kita sering meremehkan orang-orang yang kita anggap pendosa tanpa berusaha mendoakan mereka. Tugas kita bukan itu. Tugas kita adalah membawa orang lain kembali pada Allah.

    Marilah kita belajar dari pemungut cukai. Ia sadar sebagai pendosa. Dalam doanya, pemungut cukai meminta belaskasihan dan bukan mengadukan orang lain kepada Allah. Pemungut cukai itu telah menemukan jalan pertobatan. Teman-teman, marilah hadir di hadapan Allah dengan rendah hati. Jangan cenderung melihat kelemahan orang lain. Jika Anda ingin orang lain benar dan menjadi lebih baik, doakanlah mereka agar Allah menuntunya ke jalan pertobatan. ***

  • Orang lain adalah neraka?

    "Orang lain adalah neraka" adalah ungkapan pesimisme Sartre, seorang filsuf eksistensialisme yang mencoba menggugat realitas. Tapi, setuju atau tidak, saya mengira jangan-jangan kita yang justru menjadi neraka bagi orang lain. Fenomena dewasa ini cukup melukiskan bahwa manusia telah menjadi penjara, ancaman, bahkan neraka bagi orang lain. Dengarlah radio pasti setiap hari ada yang terbunuh di moncong senjata, belum lagi yang dibunuh melalui aborsi. Coba Anda bayangkan, berapa ribu orang dalam sekejab menjadi mayat. Lantas, kita bertanya, mengapa terjadi semuanya itu. Apa sih yang dimaui manusia itu?
  • Memaafkan…

    Gimana jika seseorang tidak sadar bahwa ia berbuat salah, sering nyakitin kita? Apakah kita tetap menuntut dia untuk minta maaf? Atau gimana caranya agar terjadi rekonsiliasi? Kayaknya susah memang jika demikian kondisinya. Tapi, seorang teolog, Robert Schreiter mengusulkan: seharusnya kita jangan menunggu pihak yang bersalah meminta maaf. Dan, tidak perlu kita menuntut orang lain minta maaf kalau ia tidak mau minta maaf. Mulailah memaafkan yang lain. Hai, korban, mulailah memaafkan yang lain. Imbuhnya. Saya rasa nasehat beliau ini sangat bijak. Nasehat beliau adalah ungkapan spiritual yang paling dalam. Selama ini, yang terjadi adalah kita sulit memaafkan orang-orang yang telah menyakiti kita. Maka, masalah semakin keruh, situasi semakin mengganas, dan ujung-ujungnya kita "memakan" orang lain. Tidak susah memaafkan jika kita rendah hati. Anda setuju? Manakala Anda mengingat orang yang menyakiti Anda, saat itu Anda dipanggil untuk memaafkannya. Maka, semakin sering Anda mengingat orang yang Anda benci, sesering itu pulalah Anda dipanggil untuk memaafkan.

  • Arsip

  • Kategori Tulisan

  • Sahabat Anda Postinus Gulö

  • Halaman

  • Kalender

    Mei 2008
    S S R K J S M
    « Mar   Des »
     1234
    567891011
    12131415161718
    19202122232425
    262728293031  

Sikap Positif

Posted by postinus pada Mei 12, 2008


Oleh Postinus Gulö

Saya sangat bersyukur pada Allah. Melalui peristiwa kecil Ia menyapaku: memberikan pencerahan reflektif. Ketika saya sedang membaca sebuah buku yang berjudul: “Developing the Leaders Around You”, yang ditulis John C. Maxwell, saya menemukan pencerahan. Dan, saya yakin bahwa ini adalah suara Tuhan, nasehat Allah. Inspirasi yang muncul pun saya rangkai dalam kalimat. Saya tidak menyia-nyiakan pengalaman tersingkap itu.

Dalam bukunya tersebut, John C. Maxwell mengatakan, “sikap positif merupakan salah satu modal paling penting yang bisa dimiliki seseorang dalam hidupnya. Orang yang memiliki sikap positif bisa pergi ke tempat yang tidak bisa didatangi orang lain”. Ya, orang yang memiliki sikap positif bisa pergi ke mana saja tanpa batas. Ia pasti diterima di mana saja. Ia tidak dibenci. Ia dicintai.

Anda pernah mendengar nama Teilhard de Chardin? Ia adalah seorang Palaentologi (ahli fosil), ahli filsafat dan teolog besar. Walau dia sangat intelektual tetapi ia tetap murah senyum, mudah menyapa orang lain, ia tidak sombong. Padahal, selama hidupnya, ia mengalami nasib tragis: dibuang ke Cina, dicopot jabatan profesornya, buku-bukunya dilarang terbit oleh Vatikan gara-gara teori evolusinya, ia menyaksikan Perang Dunia II dan menjadi anggota Palang Merah di Jerman, di buang ke Afrika oleh pimpinan Serikatnya. Tetapi ia tidak pernah dendam, semangatnya tidak pernah kendor, ia tetap menulis dan meneliti. Menurutnya, setiap peristiwa hidup adalah sarana melihat dan bersatu dengan Allah dan dengan Kristus, Sang Juruselamat. Sikapnya inilah yang membuatnya bisa menjelajahi dunia (dan sangat diterima, dicintai) dan mampu bertahan di arus lautan pencobaan dan penderitaan. Luar biasa, bukan?

Bersikap positif butuh kerendahan hati. Mesti mengesampingkan gengsi diri. Sikap positif terlihat dari keseharian kita, entah itu dalam tutur kata, cara kita menyapa orang lain, sopan santun, dll.

Saat saya pulang kuliah. Saya lewat di depan sebuah rumah. Di depan rumah tersebut ada sebuah poster yang berslogan: “Kata membentuk pribadi bahagia dan mulia.” Slogan itu ditulis melingkar, dan di tengahnya tertera 5 S. Uraian 5 S dijejerkan ke bawah. S pertama, Senyum: bahagiakanlah selalu saudaramu dengan wajah cerah dan senyum tulus, niscaya hidup akan lebih indah dan menyenangkan. S kedua, Salam: ucapkanlah salam sebagai doa keselamatan, limpahan rahmat dan keberkahan bagi saudaramu, niscaya hidup kian lega dan aman. S ketiga, Sapa: sapalah saudaramu dengan lembut, ramah dan hangat, niscaya akan terpancar keakraban dan persaudaraan. S keempat, Sopan: bersikaplah sopan terhadap siapapun sebagai nilai kehormatan, niscaya hidup akan mulia dan terhormat. S kelima, Santun: nikmatilah mengalah dan memberikan hak kita kepada orang lain untuk kemaslahatan bersama sebagai keutamaan kita, niscaya akan lapang dan barokah tiap urusan kita. Slogan 5 S ini ternyata kata-kata sang Ustadz kondang, Aa Gym.

Bersikap positif tidak sulit kita lakukan jika memiliki kerendahan hati. Kerendahan hati itu tampak dalam gerak-gerik kita, dalam tutur kata kita, dari sikap kita memandang orang lain. Namun, bersikap positif akan menjadi hal yang amat sulit kita lakukan jika dalam kepala kita telah ada “lensa negatif”, yang selalu meneropong kesalahn orang lain, berdistansi dengan orang lain, menaruh curiga berlebihan ke orang lain. Apakah Anda setuju?

 

7 Tanggapan to “Sikap Positif”

  1. Rahmat ST said

    Kerendahan hati justru sebuah sikap positif, bukan pembentuk sikap positif. Pembentuk sikap positif adalah pola pikir kita. Jika pola pikir kita positif maka kita bisa melihat segala sesuatu dengan positif. Seperti kata Anda, pola pikir sama dengan lensa pada mata kita. Jika positif maka segalanya positif termasuk sikap kita.

    Untuk membina sikap positif, langkah awalnya ialah bagaimana kita meningkatkan pola pikir positif. Kita harus mengobah pola pikir menjadi lebih positif kemudian memperkuatnya maka akan tercipta sikap positif.

  2. Postinus said

    Saya setuju komentar Pak Rahmat. Meningkatkan pola pikir positif awal terciptanya sikap positif. Thanks banget pak. Marilah kita saling berdiskusi.

  3. frans said

    Positif memang dengan menundukkan pola pikir kita tetapi lebih penting ialah menundukkan hawa nafsu kita. pola pikir lebih pada otak yang bekerja tetapi hawa nafsu menyangkut seluruh diri kita, seperti halnya makan. jadi sikap positif dapat diwujudkan dengan menghidupkan roso, mengenai roso baca kebudayan kejawen

  4. bambang said

    banyak sekali buku2 yg membhs mengenai sikap positip.misal di buku yan berjdl keajaiban2 manusia
    di situ di ceritakan sikap positip bisa mempengaruhi kesuksesan qt & kerja maupun prestasi qt

  5. adi said

    saya dalam masalah besar dalam hidup saya, bagai mana ya agar saya bisa berfikir positif dalam setiap keadaan.

    • momi said

      mas adi yag bijak…tidak ada 1pun didunia ini yg g da masalah dlm hidupnya. masalah akan terasa besar atw ringan/biasa tergantung bagimana kita menyikapinya,masalah itupun akan terasa biasa cobalah gunakan tips ini…1. Tuhan (ingat Dia)2.jgn melihat orang lain g da masalah (karna orag lain pasti juga ada masalah)cuma beda aja masalahnya, cuman kita g bole tw urusan org spanjang kita g dimintai bantuanya,karna hanya akan menghambat gerak kita, 2.prioritaskan 1permasalahan dulu yg aling mendesak sgra selesaikan dg pikiran jernih n positif, baru kemudian yg lain, karna mnusia g pernah akan luput dari urusan pasti ada aja percayalah jadi jgn. lemah tetap positif,rendah hati, optimis dg benar. ini smua atas mw Tuhan ikutin aja,penting diseleikan dg baik Tuhan pasti bantu kok 3. yakini diri anda pasti bisa selesaikan masalah itu dg benar 4. PRINSIP!g curang dlm menyesaikan masalah harus jujur Tuhan tahu kok tiap titk yang kamu lakukan pasti Dia bantu Oky? Coba deh

  6. Postinus said

    Ada keyakinan bahwa tiada masalah tanpa solusi. Ketika kita yakin bhwa ada jalan keluar dari masalah pada saat itu kita berarti optimis, tidak putus asa, berusaha terus menerus. Inilah cara berpikir dan bertindak positif. Akan tetapi, jika putus asa menghadapi masalah, pada saat itu kita menutup problem solving.Apakah sudah melakukan hal ini?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: